Saturday, February 11, 2012

Paskibra? -_______-

Sudah lama nggak ngepost @_@
walaupun tak ada yang baca seneng juga kalo bisa post @_____@
fuh, sebenernya cerita lama nih, tapi mangkelnya masihhh aja sampai sekarang.
aku dulu ikut paskibra, sekarang sudah nggak. Sekarang di sekolah lagi ada latihan buat seleksi paskibra kota buat tanggal 17 agustus, idih masih lama banget tauk :|
aku udah nggak mau lagi ikut latihan hari Selasa. Nggak mau ah terlalu banyak kegiatan, ngapain seh ntar jadi nggak punya waktu buat diri sendiri...
Lagian aku nggak bertanggung jawab sama yang namanya janji :| jadi sebisa mungkin aku menghindari untuk berjanji,.. lho apa hubungannya sama topik di atas? O_O

Aku cerita sama mama kalo aku nggak mau ikut seleksi paskot (paskibra kota), mama marah-marah. Papa yang masih di luar Jawa juga di-sms dikabarin, papa marah-marah juga aku nggak ngambil kesempatan. Katanya kalo aku ikut paskot, aku bisa masuk lebih gampang ke TNI (saya mau jadi tentara :D)
Yah, well, dulu sih minat banget masuk TNI, jadi saya bela-belain masuk paskibra biar bisa jadi penambah kemulusan ujian TNI nanti (kalo ada)...
Tapi kalau aku nggak mau ya mau digimanain lagi gitu lho? Malah balik dimarahi, nggak bisa ambil kesempatan, komikku mau dibakar lah, bla bla bla bla
BAKAR AJA SONO!
Emangnya apaan, sampai hati pula ngebakar semua komik yang kubeli pakai uangku, uang hasil perjuangan? Ya kalo sampai hati ngebakar, aku pasti bakal pergi dari rumah. Entahlah jadi gelandangan, jadi apaan nggak peduli. Aku mau naik bis sampai ke luar kota kalo bener bener komikku dibakar.
Dibilang kekanakan juga silakan, silakaaaaaaaan banget.
Habis kalau udah nggak suka, nggak semangat, ya dipaksain ikut hasilnya nggak bakal maksimal. Bener 'kan? Apa ada orang yang maksain diri melakukan hal yang sama sekali nggak disukainya dan mendapat hasil maksimal? Mungkin ada, tapi itu bukan aku. Sama sekali bukan aku.

Daripada aku memaksakan diri yang hasilnya nggak maksimal, walaupun aku bisa, lebih baik kan aku mundur aja, ngasih kesempatan buat mereka yang sungguh-sungguh tapi nggak ada kesempatan. Siapa tahu mereka justru bawa keberuntungan buat tim dan memperbagus tim.

Aku nggak suka, bener-bener nggak suka sama sikap mama dan papa yang kayak gitu. Iya kalo aku masih mau masuk TNI, kalo nggak? Masih ada dua tahun lagi di SMA, memang bener cita-cita yang membuat kita lebih maju, tapi, ayolah kita saling jujur aja, jumlah murid SMA yang sungguh-sungguh mengejar cita-citanya ada berapa sih?
Bukannya mau ngejatuhin semangat orang atau ngasih ajaran sesat, tapi pasti soal ngejar cita-cita terngiang di telinga cuman pas pelajaran BK kan? Bimbingan Konseling, dan pelajaran tertentu. Aku, masih belum pasti mau jadi apa. talent sih mungkin ada beberapa, tapi masih bingung mana yang harus dikembangin lebih. Aku orangnya serakah, pengennya semua dikembangin dan semua bisa, tapi nggak semudah itu 'kan? Cita-cita, ya. Biarin aja mengalir, lah.