Saturday, December 1, 2012

Mengembalikan Data Hard Disk yang Terformat (Ala Amatiran)

Saya pernah kehilangan semua data dalam external harddisk tercinta. Padahal, semua data ada di situ. Semuanya. Dan gak ada back-up sama sekali


Harddisknya namanya –Renn dan ada di port USB (H), jadi di komputer kebacanya –Renn(H:). Kok tiba-tiba ganti nama jadi Local Disk(H:)!!? (O_____o)
Begitu diklik, muncullah tulisan yang membuat saya terpaku beberapa detik.

“This disk is not formatted. Do you want to format it now? Yes/No”

DO YOU WANT TO FORMAT IT GIGI LO KUNING-KUNING!!! (#゜皿゜)
(#゜皿゜) FILE GUE DI SONO SEMUAAAA!! (#゜皿゜)
Saya memutuskan untuk nggak ngeklik satupun baik Yes maupun No (_ _|||)
Yang saya klik adalah icon X merah (exit).

Saya panik berat. Saya cabut colokan USBnya, pasang lagi. Gak kebaca. Saya cabut lagi, pasang di port lain. Gak kebaca juga. Saya cabut lagi, diemin sebentar, pasang lagi, dan tetep gak bisa. Akhirnya saya cabut, saya restart komputernya, pasang lagi, dan MASIH GAK BISA.  Astaga, kalo filenya ilang semua gimana!? (TT Д TT)

Di tengah-tengah tangisan pilu (jah sok puitis), tiba-tiba bagaikan malaikat penolong saya terbayang halaman Mozilla Firefox dengan searchbar Google yang bersinar-sinar. Ada google! Ada internet! Langsung saja saya cabut ke warnet untuk mencari cara mengembalikan file saya

Ternyata banyak banget yang senasib. Bahkan sesama pemilik external harddisk. Langsung sederet hasil dan rekomendasi software untuk menanggulanginya keluar setelah saya tekan enter.

Bagaikan elang mencari mangsa setelah puasa 3 bulan, mata saya jelalatan mencari info yang kira-kira pas dan sesuai. Yang bahasa Inggris juga saya baca (sok banget) bermodalkan bahasa Inggris pas-pasan ('- ' )♪ ♪

Singkat cerita, saya menyimpulkan beberapa software yang saya harapkan bisa memulihkan data saya. Saya memilih untuk mendownload Recuva, Part Recovery Demo Setup (serial number dan cracknya nyari sendiri), dan EASEUS Data Recovery Wizard versi Unlimited License. Dengan versi Unlimited License bisa mendapatkan versi premium sejebolnya sampe vendornya bangkrut juga.

Search aja di Eyang Google. Maaf nggak bisa menyediakan nama situsnya karena keburu-buru banget.
Saya pikir file size-nya gede sehingga saya siap duit buat nongkrong lama di warnet. Heeeh ternyata enggak. File-nya bahkan gak nyampe 5 MB (per software) dan dapat diunduh dengan lancar. Oke, sayapun pulang ke rumah dengan harapan bisa memulihkan kembali data-data.

Pertama, saya install Recuva. Hmm, sejauh ini lancar, tapi ternyata Recuva tidak bisa membaca harddisk saya karena belom ter-format. Saya gak berani memformatnya dulu, jadi saya batal pake Recuva.
Kedua, saya install Part RecoveryInstallnya lancar, tapi gak bisa kebuka. Kalo diklik gak respon. Jah, bingung saya. Gak guna nih, mungkin gara-gara komputernya.

Ketiga, saya install EASEUS Data Recovery. Hmmm! Lancar dan dia bisa membaca harddisk saya yang belom terformat! Good job, sejauh ini lancar. Akhirnya saya menunggu sampai proses identifikasi dan searching files-nya selesai. Time elapsed-nya (waktu yang tersisa) makin lama makin banyak sampe 5 jam! Padahal waktu itu udah malem banget. Akhirnya saya bela-belain tidur di ruang komputer pake tikar dan nunggu sampe selesai. Saya terbangun jam 5 pagi dan mendapati bahwa file-file saya sudah ditemukan kembali!!!

Aih senengnya bukan main! Tinggal pilih file-nya dan recover aja!
Tapi yang jadi masalah kemudian adalah, file saya seluruhnya 124GB. Padahal memori komputer yang tersisa cuma 20GB! Wadoh, jebol pula ini. Akhirnya saya jadi sangat selektif dengan memilih file-file yang AMAT SANGAT TERLALU BENAR-BENAR PENTING untuk diselamatkan. File film sampe 90GB sendiri, gak saya recover sama sekali. Saya sempet khawatir file yang kembali bisa gak lengkap karena beberapa blogger yang artikelnya bercerita hal yang sama sudah memperingatkan. Tapi ternyata enggak!
File-file penting saya kembali dengan selamat sehat walafiat!

Seneng banget rasanya. Sayapun kemudian memformat ulang harddisk saya, jelas aja filenya ilang semua. Tapi dasar orangnya serakah, saya scan ulang harddisk yang sudah terformat itu, nunggu lagi 5 jam sampe siang. Alamak, BERHASIL!  Langsung saja file-file penting yang sudah direcover saya kopikan ke harddisk yang sudah lahir kembali.

Kemudian, saya recover semua file-file per folder satu per satu ke komputer (jangan langsung me-recovernya ke harddisk atau flashdisk yang sedang di-scan, bisa-bisa file recoverynya tidak sempurna). Setelah memori komputer agak penuh, saya pindahkan ke harddisk. Terus begitu dan makan waktu lama, tapi karena saya sungguh-sungguh dan gembira bisa mendapatkan file saya kembali, lamanya waktu gak kerasa.


Oke dah, mumpung lagi baik hati dan senggang nungguin recovery file, saya kasih screenshot (bah keren bener bahasanya screenshot, padahal cuman print screen kok =_=)

Iniii tampilan awalnya setelah di-install niih ~
Kalau mengalami kejadian yang sama kayak saya, pilih complete recovery.
Kalau cuma mau ngembaliin file yang ke-delete pake deleted file recovery

Kalo yang partition recovery gak ngerti saya buat apaan. Kayaknya buat ngembaliin file di harddisk yang lagi dipartisi atau di.. emm.. apa ya namanya, dibagi-bagi gitu deh.

Nah kalo udah milih salah satu, akan muncul tampilan kayak gini :

Tinggal pilih disk mana yang mau di-scan. Itu ada previous recovery juga buat nerusin recovery file kalo misalnya capek, ngantuk dsb, gak perlu scan lagi.

Oh iya, untuk me-recovery file, saya pindahkan satu per satu  per 300MB. Jadi, banyak file bisa, tapi per 300MB. Misalnya ini :
Seperti di atas. Hmm.. ngerti? -____- khawatir nih karena saya gak pinter ngejelasin. Maap ye kalo gak jelas, ahuhuhu =___=
Tapi untuk kasus-kasus file folder tertentu (hasyaah), bisa langsung sekaligus sampe 2GB (saya gak pernah nyoba yang lebih besar, takut gagal).

Pilih satu folder atau file yang ukurannya gede, udah cukup satu itu aja :

Gitu deh. Hmmm, ngerti?
Beberapa file boleh, tapi batasnya 300MB. Saya sarankan sampai 300MB, karena saya pernah mencoba beberapa file dengan ukuran di atasnya dan proses berhenti di angka 336MB.
Satu file/folder, tapi ukurannya gede hanya boleh sendiri.
Hmm.. ngerti gak? =_______=
Maaf bukannya ngeremehin loh, cuman sayanya yang bingung mau ngejelasin =___=||

Oke dah, kalo udah milih filenya, klik NEXT aja.

Nah begitulah tampilannya. Pokoknya pertama kita disuruh milih folder/tempat kita mau meletakkan file hasil recovery. Terus klik aja NEXT lagi, dan kotak dialog Recovering bakal muncul. Tenang aja, file 2GB di atas cuman beberapa detik doang kok. Sepuluh detik mungkin. Yang cuman 300MB bisa kita hitung waktunya. Satu, dua, tiga, empat, lima, nah selesai. Sampe konyol saya rasanya, nungguin file di-scan 5 jam, tapi recover file-nya itungan detik. Tapi yah syukurlah jadi gak makan banyak waktu, haha.

Nah itu tampilan setelah selesainya file di-recovery. Klik aja BACK TO FILE LIST itu, terus pilih lagi file yang mau di-recovery. Pokoknya gitu terus sampai file-mu balik semua.
Syukur Puji Tuhan file saya balik semua utuh sehat walafiat >_____<

Seneng banget rasanya! Saya jadi gak takut kehilangan file lagi karena ada software ini. Tapi, bagaimanapun juga back-up adalah pilihan cerdas. Kalau ada dana lebih beli aja harddisk eksternal buat back-up atau mungkin di kalau data ada di komputer, copykan juga ke laptop. Kalau ada back-up tetap saja akan terasa lega.

Oh ya, di tampilan awal sebelum recovery list muncul, kalian disuruh milih partition. Nah itu saya gak begitu ngerti, tapi pilih aja yang paling atas 1 Partition apaaa gitu, pokoknya ada keterangan besar kapasitas harddisk/flashdiskmu yang paling bener (jah dikira pilihan ganda).

Saran saya sebelum memulai scan file, ada beberapa hal yang harus dipastikan dulu :
1.      Daya listrik. Pastikan listrik di rumah kalian stabil. Yang namanya listrik njeglek (padam) waktu lagi proses scanning atau recovery itu gak banget. Pasang stavol di komputer kalau misalnya gak ada. Berguna banget lho. Kalo laptop dan sejenisnya sih pastikan aja charger terpasang.
2.      Jangan meletakkan hasil recovery di harddisk yang lagi kalian scan (ya iyalah). Bisa menurunkan kualitas dan memperbesar kemungkinan gagalnya recovery file.
3.      Jangan melakukan aktivitas apapun lewat komputer, jangan buka program apapun apalagi main game komputer selama proses scanning dan proses recovery file. Bisa-bisa komputer overheat (kepanasan) karena terlalu banyak yang harus diproses. Bukannya file balik tapi malah komputer mati sekalian nanti.
4.      Jangan menunda-nunda waktu recovery. Kalau udah nemu ya langsung aja recover semuanya. Menunda-nunda akan membuat file menjadi corrupt atau tidak bisa dibuka. Saya pernah menundanya, jadilah file itu kalo gambar jadi invalid image, kalo video nanti codecnya ga ketemu dan malah jadi lagu (campur aduk) dan lain lain.

Begitulah, sharing pengalaman saya. Awalnya gak begitu pede bisa ngembaliin semua file sendiri, tapi karena keadaan mevet dan kevevet (baca : mepet dan kepepet) gak ada duit serta modal nekat, untunglah berhasil. Kalau misalnya kalian gak pede atau gak yakin berhasil sementara file kalian amat berharga, bawa aja deh ke  tempat ahlinya. Semoga bermanfaat ya!

adapted from renrenn.blogspot.com

UPDATE : sejak kejadian di atas, hard disk saya pernah ke-format sekitar 2x kali lagi dan saya memakai cara yang sama. bedanya, saya nggak perlu lagi takut-takut ngembalikan file cuma 300 MB aja. langsung belasan GB juga nggak apa-apa kok asal komputer sedang dalam keadaan idle/tidak ada aktivitas lain selain recover file dan lokasi file yang baru juga masih banyak ruang kosongnya.

No comments:

Post a Comment