Monday, May 5, 2014

Alone Travelling #1 : Semarang, Berasa Turis di Negara Sendiri

ALONE TRAVELING

Pernah kepikiran jalan-jalan sendirian ke tempat yang cukup jauh dari rumah? Saya sering, dan akhirnya kemarin kesampean juga niatnya. Biasanya cuma shopping sendiri atau sepedaan keliling kota ~ Ups! Jangan dikira orang kesepian lho, saya juga punya teman kok :P

Hanya aja untuk beberapa hal kayak shopping yang gak ada tujuan tertentu (cuman mau belanja2) dan jalan-jalan yang nggak ada tujuannya itu emang enak sendirian. Lain kalo kita emang mau main, memang janjian mau jalan2, nah itu serunya bareng temen :D

Rencananya cuma mau ke RS Bhayangkara Semarang buat ngecek hasil tes kesehatan #BrigadirPolri (mantan calon polwan neh :P). Tesnya udah selesai dan saya gagal (tetep semangat!), tpi pingin tahu hasilnya, tepatnya gagalnya itu karena apa gitu lah #kepo
Ini pertama kalinya saya pergi sendirian ke luar kota! Asyiik banget! Rasanya bebas!
Berbekal pengetahuan yang amat minim tentang jalur-jalur bus (bisa dibilang newbie banget) dan uang yang pas-pasan, saya pun berangkat ke Semarang!

 GETTING THE BUS
Tentu aja satu-satunya transportasi jalan darat di Salatiga yang bisa mencapai Semarang cuma bis. Nggak ada kereta (huhu kenapa -_-) dan nggak kelebihan uang buat naik taksi. Kalo mau nebeng juga saya cukup ngerti kalo ini Indonesia, bukan luar negeri jadi nggak gampang buat nyari tebengan dengan menodongkan jempol di jalanan -_-
Saya dapat rambu-rambu dari tante saya yang tinggal di Semarang, kalo mau ke RS Bhayangkara, dari Salatiga naik bis-bis besar Solo-Semarang patas AC. Biasanya harga berkisar 10.000-12.000. Minta turun di Banyumanik. Tenang aja buat yang belum pernah naik bis sendirian, nanti kondekturnya bakal neriakin nama lokasinya. Begitu nama lokasi yang kita tuju diteriakin, bangun dari kursi dan jalan pelan-pelan ke arah pintu. Di Banyumanik, ambil bis kecil yang ada label Perongan di kaca depannya (kayaknya singkatan Peterongan). Bis itu bakal lewat depan RS Bhayangkara kok, jadi bisa langsung turun.

ARRIVED, BUT UNLUCKY
http://pusatpengobatan.com/wp-content/uploads/2013/05/RS-bhayangkara.png
Rumah Sakit Bhayangkara Semarang
Saya pun sampai di depan RS Bhayangkara. Cerita punya cerita, ternyata bidang Dokkesnya tutup, padahal jumlah saksi yang denger pengumuman kalo tanggal 4 Mei bisa ke RS buat cari info adalah 1600 orang. Akhirnya saya putuskan nekad nanya ke pengurus dapur dan office boy (OB) karena saya gak mau pulang begitu aja tanpa ada kejelasan info. Saya diminta datang lagi tanggal 5 Mei karena hari Minggu ternyata libur (kurang ajar banget nggak -_-). Tapi saya nggak datang, soalnya ada kegiatan lain huehehe :D
Sempet ditanyain OB-nya apa saya nggak takut pergi sendirian, saya bilang enggak soalnya tampang saya udah serem. Ditanya lagi 'nggak takut diculik?', saya jawab 'kasihan yang nyulik.' dan OB-nya bercanda dengan menawarkan diri untuk menculik saya :D
Wahahahahah nyulik saya bang? Saya nggak bisa beladiri sih, tapi soal nekad susah cari tandingannya :P

WALKING ON THE STREET LIKE A TOURIST
Simpang Lima Semarang
Akhirnya saya putuskan untuk jalan kaki dari RS Bhayangkara ke Simpang Lima. Saya penasaran sih, Simpang Lima di hari Minggu kayak apa. Selama berjalan kaki entah berapa kilometer itu, saya sadar kalo saya menarik perhatian #narsis. Nggak ada orang jalan kaki, ada pun bisa diitung pake jari, dan yang jalan paling jauh itu saya. Tiap papasan sama orang saya menyebarkan senyum tiga jari, dan kadang ditanyain 'kenapa jalan?' atau 'mau ke mana'. Saya jawab aja 'enak jalan kaki' atau 'cuma jalan-jalan.'
Keliatan kayak orang kurang kerjaan ya. Banyak banget kendaraan lalu lalang, tapi buat saya Semarang keliatan sepi. Kayak nggak ada jiwanya #kurangajar. Walau banyak orang kumpul di Simpang Lima nonton konser atau show entah apa itu, buat saya kesannya sepiiiii banget. Padahal hari Minggu. Biasanya memang sepi dan hening gitu atau memang kebetulan waktu saya dateng aja sepinya?
Berasa turis, seorang diri menarik perhatian. Nggak biasa kayaknya orang jalan kaki di Semarang? -_-

UP AND DOWN, FIVE FLOORS IN MATAHARI STORE
Sebelum sampe Simpang Lima, ada pintu belakang Matahari. Saya tertarik soalnya di Salatiga nggak ada Matahari, adanya Mall Ramayana. Akhirnya saya putuskan untuk masuk dan memutari dari lantai satu sampe lantai lima, makan di CFC (karna di situ lebih sepi, walau mahal -_-), turun lagi ke lantai satu. Saya nggak tertarik untuk beli satu barang pun, padahal saya nggak lihat harganya. Meski gitu, saya yakin harganya keren :3
Ah, saya nggak naik ke lantai 6 karena kayaknya udah nggak ada toko. Ada apa ya di lantai 6?
Kalo ada orang yang mengamati saya, pasti heran banget dan saya udah dipanggilkan satpam buat mengawasi. Cewek seorang diri, bawa tas punggung superkecil, jalan-jalan tanpa tujuan. Saya sendiri kalo liat orang kayak gitu pasti heran -____-
Pertama kalinya juga lihat lift yang terbuka (transparan)! Sayangnya gak sempet naik ;D
Akhirnya selesai lima lantai saya puterin, turun deh mampir Simpang Lima. Puanaaas banget udaranya sampe keringetan.

LOST? ALMOST
wide and clean, Semarang's sidewalk
Yep, saya hampir kesasar. Tante saya bilang untuk ambil angkot warna kuning dari Simpang Lima, turun di Milo, terus dari Milo naik bis kecil sampe Banyumanik. Tapi saya belum puas jalan-jalan. Akhirnya saya berniat jalan kaki dari Simpang Lima sampe Banyumanik (oke ini gila memang, tapi serius -_-). Saya heran karena gedungnya besar-besar pake banget.
Lewat gedung Telkomsel, Kantor DPRD, Kantor Disperindag, Disnakertrans, dan selanjutnya saya nggak mengamati lagi karena fokus liat penjual-penjual jagung serut. Tertarik sebenernya, tapi tangan saya udah penuh bawa jaket dan tas plastik kresek isi botol air mineral, lagipula makan sambil jalan rasanya kurang sopan (pernah dimarahin guru PKn gara2 makan sambil jalan). Lagi-lagi saya sendirian, nggak ada lagi orang yang jalan kaki di trotoar seluas itu selain saya. Heran deh, padahal jalan-jalannya bersih dan nyaman. Yup, now that I've mentioned, Semarang itu bersih banget jalan-jalannya!


Saya sempat nggak yakin apa jalur yang saya tempuh bener-bener menuju Banyumanik, karna nanjaaaak terus jalannya. Capek banget! Ketemu juga sama orang-orang sehat yang jalan-jalan sore sambil bawa anjingnya :D
Saya sudah kehabisan perlengkapan logistik (makanan dan minuman -_-) dan takut dehidrasi, jadi saya jalan lebih pelan dan lebih santai lagi. Sampai di kilometer tertentu, ada Alfamart! Oh, my oasis! Oasisku! Bisa beli minum dan ngadem ~ :3
Rumah Sakit Elisabeth Semarang



Setelah itu saya jalaaan lagi sampe RS Elisabeth. Nggak ada tujuan khusus sih kenapa saya akhirnya memutuskan untuk mampir RS Elisabeth, tapi teman saya ada yang 'langganan' RS itu (kasihan ya -_-) dan saya tertarik, kayak apa sih RS Elisabeth itu?
Ternyata dalemnya baaaaaguuuus banget! Bersih dan nyaman! Ada tamannya lagi, kereeen ~
Setelah puas lihat-lihat, saya keluar dari RS dengan lagak kayak orang yang habis besuk seseorang -_-
Mampir beli bakpao dan menyerah untuk jalan kaki lagi karena jalannya tambah nanjak, jadi saya naik bis kecil ke Banyumanik.

WAY BACK HOME...
Sedih banget ya kayaknya judul di atas? Padahal saya senang kok bisa pulang. Takutnya kesasar, ternyata bisa pulang juga. Dari terminal Banyumanik (yang ternyata masih jauh, untung nggak nekad jalan kaki), saya naik bis besar Raya dan santai sampai tujuan, Salatiga tercinta. Satu yang saya sayangkan, belum sempat mampir supermall Paragon ~ Kata temen saya di sana lebih mahal lagi barang-barangnya, jadi penasaran *_* (nggak minat beli dong tentunya, wkwkwk).
Bagaimana pun juga, rumah dan kota sendiri memang lebih nyaman ya :)
Home sweet home~


Glad to be home, grateful to have home as destination after a long journey ^^


Mau coba alone travelling Anda? :)